Uji Kekerasan Pada logam

Pengujian pada logam adalah proses pemeriksaan bahan-bahan untuk diketahui karakteristik dan sifatnya yang meliputi sifat fisik, sifat mekanik, bentuk struktur dan unsur-unsur yang terdapat di dalamnya.

sumber: id.wikipedia.org

Dalam ilmu logam sendiri, jenis-jenis dari logam dikelompokkan dalam 4 kelompok, yaitu :

  1. Logam ringan (alumunium, magnesium, titanium, kalium, barium, dan natrium).
  2. Logam berat (nikel, timah hitam, timah putih, besi, khrom, dan seng).
  3. Logam tahan api (titanium, molibden, sirkonium, wolfram).
  4. Logam mulia (emas, platina dan perak)

Sedangkan jika melihat jenis logam berdasarkan bahan dasar yang membentuknya, dapat dibedakan menjadi 2 kelompok yaitu :

  1. Logam bukan besi (non ferrous) adalah logam yang tidak mengandung unsur besi (Fe). Jenis dari logam ini diantaranya yaitu alumunium (AI), timah (Sn), tembaga (Cu), dan timbel (Pb).
  2. Logam besi (ferrous) adalah logam paduan yang terdiri dari campuran-campuran unsur karbon dengan besi. Jenis logam seperti ini antara lain yaitu besi tuang, baja lunak, besi tempa, baja karbon sedang, baja karbon tinggi dan campuran.

Dalam proses pengujiannya, logam dikelompokkan kedalam tiga kelompok metode pengujian yaitu :

  1. Metallography adalah proses pengujian logam tentang komposisi kimianya, unsur-unsur yang terkandung didalamnya dan bentuk strukturnya.
  2. Destructive Test (DT) adalah proses pengujian logam yang bisa menimbulkan kerusakan pada logam yang diuji.
  3. Non Destructive Test (NDT) adalah proses pengujian logam yang tidak menimbulkan kerusakan atau tidak merusak logam atau benda yang sedang di uji.

Dalam dunia teknik umumnya, pegujian kekerasan menggunakan 3 macam metode pengujian kekerasan yakni :

1. Uji Kekerasan Brinell

Kekerasan ini disebut kekerasan brinell karena biasa disingkat dengan HB atau BHN (Brinell Hardness Number). Uji kekerasan ini dilakukan dengan penekanan sebuah bola baja yang terbuat dari baca chrom yang telah dikeraskan dengan diameter tertentu.

kekuatan kompresi statis di permukaan logam yang diuji harus rata dan bersih. Setelah gaya tekan dilepaskan dan bola baja dikeluarkan dari kurva, diameter atas kurva diukur dengan hati-hati dan kemudian digunakan untuk menentukan kekerasan logam yang akan diuji.

Bahan-bahan atau perlengkapan yang digunakan untuk uji kekerasan brinell adalah sebagai berikut :

  • Bola baja untuk brinell (brinell ball)
  • Mesin uji kekerasan brinell
  • Mikroskop pengukur
  • Stop watch
  • Mesin gerinda
  • Ampelas kasar dan halus
  • Benda uji (test specimen).

2. Uji Kekerasan Rockwell

Uji kekerasan ini didasarkan pada penekanan sebuah indentor dengan suatu gaya tekan tertentu kepermukaan yang bersih dan rata dari suatu logam yang akan di uji kekerasannya.

Kekerasan Rockwell ini biasa disingkat dengan HR dan kadang hanya disingkat dengan huruf R saja. Pengujian kekerasan metode Rockwell diatur berdasarkan standard DIN 50103. Tingkat kekerasan menurut Rockwell adalah berdasarkan pada jenis indentor yang digunakan pada masing-masing skala.

Bahan-bahan atau perlengkapan yang dipakai untuk pengujian kekerasan rockwell adalah sebagai berikut :

  • Mesin pengujian kekerasan rockwell
  • Indentor berupa bola baja yang disepuh dengan ukuran Ø 1/16” dan kerucut intan dengan besar sudut 120 derajat.
  • Mesin gerinda
  • Amplas kasar dan halus
  • Benda uji (test speciment)

3. Uji Kekerasan Vickers

Uji Vickers ini didasarkan pada gaya yang diberikan tekanan tertentu oleh indentor dalam bentuk piramida berlian terbalik yang memiliki sudut ujung pada permukaan logam yang diuji kekerasannya, permukaannya. logam yang diuji menjadi bersih dan rata.

Setelah gaya kompresi statis dihapus dan berlian piramidal telah dihapus dari jejak (permukaan anterior adalah persegi panjang karena piramida adalah piramida sama sisi), empat persegi panjang diagonal atas dengan hati-hati diukur untuk menentukan kekerasan logam. untuk menguji. Nilai kekerasan yang diperoleh dengan demikian disebut kekerasan Vickers, umumnya disingkat Hv atau HVN (Vicker hardness index).

Bahan-bahan atau perlengkapan yang biasa digunakan untuk uji kekerasan vickers adalah sebagai berikut:

  • Ampelas kasar dan halus
  • Indentor pyramid diamond
  • Mikroskop pengukur diagonal bekas
  • Stop watch
  • Mesin gerinda
  • Mesin percobaan kekerasan vickers

NDT-Indonesia adalah perusahaan penyedia produk dan jasa NDT di Indonesia. Salah satunya adalah menjual alat-alat hardness tester yang dapat mengukur alat uji kekerasan beton dan bangunan. Jika ada hal yang ingin ditanyakan bisa langsung menghubungi kami melalui email dan nomor telepon atau chatting interaktif pada website.




Produk Terkait dengan artikel Uji Kekerasan Pada logam

Digital Brinell Hardness Tester NOVOTEST TB-B-C
Digital Brinell Hardness Tester NOVOTEST TB-B-C
Rp. 189.598.500
Digital Brinell Hardness Tester NOVOTEST TB-B-CM
Digital Brinell Hardness Tester NOVOTEST TB-B-CM
Rp. 266.038.500
Analog Rockwell Hardness Tester NOVOTEST TB-R
Analog Rockwell Hardness Tester NOVOTEST TB-R
Rp. 91.318.500
Digital Rockwell Hardness Tester NOVOTEST TB-R-C
Digital Rockwell Hardness Tester NOVOTEST TB-R-C
Rp. 143.188.000